Penampilan Christian Bale di The Darkish Knight Patut Dipuji Lagi 15 Tahun Kemudian

Lima belas tahun yang lalu minggu ini, Christopher Nolan merilis sebuah movie kecil berjudul Kesatria Kegelapan yang menyampaikan apa yang saya anggap sebagai movie buku komik terbaik hingga saat ini. Ini adalah contoh langka dari blockbuster Hollywood yang diantisipasi yang sesuai dengan hype, karya pembuatan movie luar biasa yang hanya meningkat seiring bertambahnya usia.

Semuanya di sini klik. Arah ketat Nolan, skor gemuruh Hans Zimmer dan James Newton Howard, urutan aksi liar dan tema psikologis yang menawan, dinamika antara pahlawan dan penjahat kita – The Darkish Knight mempesona lebih dari satu dekade setelah rilis pertamanya.

Tentu saja, kita ingat foto untuk penggambaran Joker yang luar biasa dan pemenang Oscar dari Heath Ledger. Bagaimanapun, mendiang aktor unggul dalam perannya, mencuri setiap adegan yang dia munculkan dan mendefinisikan ulang penjahat klasik untuk zaman fashionable. Sementara aktor lain telah memerankan Joker dan menerima penghargaan, interpretasi Ledger tetap yang paling berkesan. Pangeran Badut Gotham ini licik, kejam, dan sepenuhnya di luar nalar. Anda tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Christian Bale adalah Bruce Wayne yang hebat

Tetap saja, bertahun-tahun kemudian, saya tidak bisa tidak mengagumi Christian Bale, yang penampilannya sebagai Bruce Wayne/Batman cukup kuat untuk menjamin daftar penghargaannya sendiri. Seolah-olah melayani sebagai orang yang lurus untuk badut manik Ledger, penggambaran Bale di sini tenang, pendiam, tetapi beresonansi secara emosional. Dia menyampaikan begitu banyak, bahkan saat bersembunyi di balik kostum besar itu. Memiringkan kepala di sini, ekspresi tajam di sana, semuanya bersatu untuk menampilkan salah satu pertunjukan kriminal yang paling diabaikan dalam dua dekade terakhir.

Ironisnya, Bale kemudian memenangkan Oscar untuk The Fighter, di mana dia menikmati peran yang lebih mencolok berlawanan dengan pria straight Mark Wahlberg. Wahlberg, demikian pula, diabaikan karena penampilannya yang tenang namun efektif karena (untuk alasan apa pun) Akademi membenci kehalusan.

Dan itulah nama permainannya di sini: kehalusan. Bruce Wayne dari Bale menyimpan setan yang terus menyiksa jiwanya. Anda melihatnya di matanya, dalam cara dia memasang senyum ala Patrick Bateman palsu dan menghadiri pesta dekaden, dalam cara dia melemparkan segelas sampanye ke atas balkon setelah menyampaikan pidato di ruangan yang penuh dengan tamu, dalam cara dia diam-diam mengamati Joker dan mati-matian mencoba menghitung langkah selanjutnya. Dalam adegan ini, dia menginterogasi Sal Maroni, tetapi tidak dapat menghilangkan informasi apa pun darinya, menimbulkan geraman yang hampir putus asa:

Pada satu titik, Joker menelepon stasiun berita dan mengancam nyawa Coleman Reese melalui siaran langsung TV. Nolan memotong ke arah Bruce, menyaksikan mimpi buruk itu terungkap, ekspresi penghinaan yang hampir hina di wajahnya. Diam-diam, dia mendengarkan tuntutan Joker sebelum bangkit, mengancingkan jaketnya, dan berangkat kerja. Sekali lagi, aktingnya halus, tetapi Anda mengerti apa yang dihadapi pria malang itu – penjahat yang tidak dia mengerti, kehilangan temannya, Rachel, dan beban Gotham Metropolis tergantung di pundaknya.

Sebagai Batman, dia bahkan lebih berkonflik. The Darkish Knight tampak bosan ketika kita pertama kali melihatnya selama urutan yang melibatkan Orang-orangan Sawah di awal movie. Dia mengambil kesempatan untuk secara permanen menangani para penjahat selama urutan Hong Kong yang spektakuler, dengan mudah melakukan operasi dan menangkap Lau. Tidak ada sensasi atau kegembiraan dalam tindakan Batman. Dia hanya mencoba untuk mengikat ujung yang longgar sehingga dia dapat melanjutkan hidupnya.

Namun, di akhir movie, Batman tertatih-tatih ke sepeda motornya – lelah dan patah tetapi berkomitmen pada kehidupan pilihannya. Ketika Harvey bertanya mengapa dia satu-satunya yang kehilangan segalanya, Bruce untuk sesaat merusak karakter dan berbisik, terutama pada dirinya sendiri, “Bukan.” Gan. Itu menyayat hati.

Sebelumnya, setelah menangkap Joker, Batman mengungkapkan bagaimana Gotham telah menunjukkan kesediaannya untuk percaya pada sesuatu yang baik. Sebagai tanggapan, badut berkomentar, “Sampai semangat mereka benar-benar hancur.” Batman membungkuk, kelelahan, mungkin kecewa dengan penolakan lawannya untuk mengindahkan alasan. Tindakan halus ini sangat kontras dengan sifat sengit Ledger. Batman sangat ingin menemukan alasan untuk bertahan dalam perjuangan, mengakhiri fasad, dan Bale dengan terampil menggambarkan tekad karakter yang tak tergoyahkan sambil secara bertahap mengungkapkan sedikit kerentanan. Bahkan dia tidak yakin bagaimana cerita ini akan terungkap.

Saya juga menyukai adegan interogasi klasik di mana kita benar-benar melihat Batman membentak untuk pertama kalinya setelah Joker melangkah terlalu jauh dengan pengungkapannya bahwa Rachel dan Harvey akan mati. Dibutuhkan segala daya Batman untuk tidak memukul wajah musuhnya menjadi bubur. Kami menyaksikan kemarahan, rasa sakit, kesedihan, dan frustrasi. Ledger sepatutnya menerima pujian yang tinggi atas penampilannya yang mencengangkan di sini, tetapi dia tidak akan seefektif jika Bale tidak melakukan pukulan yang tepat.

Saya menghargai nuansa tenang dalam penggambaran Bale tentang Batman. Sangat mudah untuk diabaikan, tetapi sang aktor menunjukkan mengapa dia adalah pilihan yang tepat untuk karakter tersebut. Tanpa dia, The Darkish Knight tidak ada lagi. Dia mendasarkan kekacauan di layar dan membantu mengangkat movie yang bagus menjadi klasik.

Menariknya, Bale baru-baru ini menyatakan kekecewaannya dengan penampilannya, mengatakan kepada Yahoo.com, “Saya tidak cukup mengatur apa yang saya harapkan selama trilogi. Chris melakukannya, tetapi perasaan saya sendiri seperti, ‘Saya tidak cukup berhasil.’”

Dia melanjutkan: “Heath muncul, dan benar-benar menghancurkan semua rencanaku,” kata Bale. “Karena saya berkata, ‘Dia jauh lebih menarik daripada saya dan apa yang saya lakukan.’”

Omong kosong. Bale memesona sebagai The Darkish Knight dan salah satu alasan utama gambar itu masih muncul 15 tahun kemudian. Ini adalah mahakarya.


Posted

in

by